Zionis Israel kembali berbohong lagi

Lagi – Lagi Kebohongan Zionis Israel Terungkap! 28 Helikopter Apache Israel Bunuh Tentara dan Warga Sipilnya

PALANGKARAYAPOS.COM – Untuk sekian kalinya, israel kembali melakukan kebohongan dan kebohongan, lagi. Perperangan yang pecah sejak 7 Oktober 2023 kemarin, akhirnya terungkap disebabkan oleh israel.

Terungkapnya kebohongan israel bermula dari militer Israel yang telah merilis rekaman drone dan menunjukkan ratusan mobil yang hangus dan rusak dipindahkan dari festival musik Nova, memberikan bukti lebih lanjut bahwa pasukan Israel kemungkinan besar membunuh banyak orang di antara mereka selama dimulainya Operasi Banjir Al-Aqsa pada tanggal 7 Oktober, seperti dilaporkan RT pada 6 November.

Festival Nova berlangsung di dekat Kibbutz Beeri, hanya lima kilometer dari tembok pemisah Gaza. Ini adalah salah satu target pertama yang diserang oleh pejuang perlawanan Palestina ketika mereka keluar dari Gaza, menyerang pangkalan militer dan permukiman mulai pukul 6:30 pagi.

Selama serangan tersebut, para pejuang Palestina berhasil menawan sekitar 240 warga Israel, termasuk tentara, pemukim, dan orang asing.

Rekaman drone baru menunjukkan pemandangan udara dari ratusan mobil yang terbakar dan hancur yang diambil dari lokasi festival dan ditempatkan di tempat parkir tanah, sehingga menciptakan tempat barang rongsokan darurat.

Layanan penyelamatan Israel Zaka mengklaim mereka mengeluarkan 260 jenazah dari lokasi festival.

Lagi – lagi israel mengklaim mereka dibantai oleh pejuang Hamas dan penjarah sipil Palestina yang membanjiri pagar perbatasan Gaza yang terbuka beberapa jam setelah serangan Hamas.

Tetapi kenyataannya, rekaman tersebut tampaknya mengkonfirmasi laporan sebelumnya di media Israel bahwa pilot Israel yang menerbangkan helikopter Apache merespons serangan tersebut dengan melepaskan tembakan ke arah pejuang Hamas dan warga Israel.

Pada laporan tanggal 15 Oktober di Yedioth Ahronoth menjelaskan bahwa helikopter pertama tiba di Jalur Gaza sekitar satu jam setelah pertempuran dimulai.

Dari surat kabar berbahasa Ibrani melaporkan bahwa misi helikopter tempur dan drone bersenjata Zik adalah untuk menghentikan aliran pejuang dan penjarah Hamas yang masuk ke wilayah Israel melalui celah di pagar perbatasan Gaza.

Tentunya hal ini diperumit oleh kesulitan yang dialami pilot dalam membedakan antara pejuang Hamas, penjarah Palestina yang mengenakan pakaian sipil, dan warga Israel.

Makalah tersebut mencatat, “Penipuan ini berhasil dalam jangka waktu yang cukup lama hingga Apache harus melewati semua pembatasan. Baru sekitar pukul 09.00 beberapa dari mereka mulai menyerang teroris dengan meriam mereka sendiri, tanpa izin dari atasan.”

“Kecepatan tembakan terhadap ribuan teroris pada awalnya sangat besar, dan hanya pada titik tertentu pilot mulai memperlambat serangan dan dengan hati-hati memilih target,” tambah surat kabar tersebut.

Meskipun terjadi kekacauan, dua puluh delapan helikopter tempur Israel menembakkan semua amunisi yang mereka pegang, termasuk ratusan peluru meriam 30 mm dan rudal Hellfire, pada siang hari.

Setelah mendaratkan Apache-nya untuk mengisi ulang amunisi sekitar pukul 10:00, komandan skuadron 190 menginstruksikan pilot lainnya “untuk menembak apa pun yang mereka lihat di area pagar,” yang memisahkan Israel dari Gaza.

Komandan yang sama pernah menyerang sebuah pos militer Israel dengan tentara yang terkepung di dalamnya untuk membantu tentara Israel merebutnya kembali dari Hamas dan melepaskan tembakan di dekat rumah-rumah di sebuah kibbutz untuk mendukung seorang perwira dari divisi Sinai yang telah terjun payung untuk memerangi militan Hamas.

Menurut angkatan udara, dalam empat jam pertama sejak dimulainya pertempuran, helikopter dan jet tempur menyerang sekitar 300 sasaran, sebagian besar berada di wilayah Israel. Tanggapan Israel terhadap serangan Hamas dan masalah tawanan disinggung dalam komentar pada tanggal 7 Oktober dari juru bicara militer Israel Laksamana Muda Daniel Hagari.

Dia menggambarkan bagaimana tentara Israel menghadapi “situasi penyanderaan” dengan menggunakan serangan udara dan pasukan darat. Hagari mengatakan militer “bertempur di 22 lokasi,” dan menambahkan “tidak ada komunitas di Israel selatan di mana kami tidak memiliki pasukan, di semua kota.”

“Ada pasukan khusus di sana dengan komandan senior, dan baku tembak langsung terjadi di sana,” katanya.

Angkatan udara Israel telah melakukan serangan di “beberapa lokasi,” kata Hagari, seraya menambahkan bahwa ada “ratusan kematian, termasuk banyak teroris.”

Upaya utamanya adalah “menghilangkan” semua “orang yang menyusup ke Israel dan mencoba kembali ke Jalur Gaza,” katanya. “Pertama-tama, kami akan menyerang dari udara, dan kemudian juga dengan alat berat,” tambahnya.

Menanggapi situasi penyanderaan dengan daya tembak yang sangat besar berarti keselamatan para sandera itu sendiri bukanlah prioritas.

The Guardian melaporkan bahwa menteri keuangan dan pemimpin pemukim Israel yang berpengaruh, Bezalel Smotrich, mendesak tentara Israel untuk “memukul Hamas secara brutal dan tidak mempertimbangkan masalah para tawanan secara signifikan” dalam rapat kabinet pada tanggal 7 Oktober ketika serangan Hamas masih berlangsung.

Yasmin Porat, yang selamat dari serangan Hamas di kibbutz Be’eri dekat Gaza pada tanggal 7 Oktober, menyatakan dalam sebuah wawancara radio di stasiun televisi pemerintah Israel, Kan, bahwa warga sipil Israel juga dibunuh oleh pasukan keamanan mereka.

“Mereka melenyapkan semua orang, termasuk para sandera,” kata ibu tiga anak ini kepada Kan. “Terjadi baku tembak yang sangat, sangat hebat.”

Sebagaimana dicatat oleh Mondoweiss, surat kabar harian liberal Israel Haaretz menerbitkan artikel panjang pada tanggal 13 Oktober yang menggambarkan bagaimana seorang komandan Israel, Brigadir Jenderal Avi Rosenfeld dari divisi Gaza, membuat pilihan sulit dengan menyerukan serangan udara ke pangkalannya sendiri ketika pejuang Hamas menyerbu pangkalan itu menangkap dan membunuh banyak tentara di dalamnya.

Dibarikade di ruang perang bawah tanah divisi tersebut dengan segelintir tentara pria dan wanita, Rosenfeld berusaha “dengan putus asa menyelamatkan dan mengatur sektor yang diserang. Banyak tentara, kebanyakan bukan personel tempur, tewas atau terluka di luar. Divisi tersebut terpaksa meminta serangan udara terhadap pangkalan itu sendiri untuk memukul mundur para teroris.”

Contoh serupa terjadi di Sderot, sebuah kota berpenduduk 30.000 jiwa yang terletak 12 kilometer dari perbatasan Gaza, selama serangan Hamas pada 7 Oktober.

Jurnalis Stephanie Freid dari CGTN Tiongkok mengunjungi Sderot seminggu kemudian. Dia melaporkan bahwa Sderot “adalah kota yang diambil alih oleh pejuang Hamas. Banyak orang terbunuh, dan terjadi baku tembak. Dan buktinya ada di reruntuhan kantor polisi ini. Itu diambil di sini. Hingga 20 orang di sini terbunuh, termasuk tahanan yang ditahan di stasiun tersebut.”

Para pejuang Hamas dan tawanan polisi mereka tampaknya tewas ketika pasukan Israel melepaskan tembakan ke stasiun tersebut dengan sebuah tank. Israel kembali berbohong menutupi kejahatannya. (Inf)

Contact Us